RSS

Tiga Calon Raksasa Baru di Bisnis Internet

09 Aug

VIVAnews – Mereka memang belum memiliki nama besar seperti Google atau Yahoo. Tetapi, mereka mengklaim kini telah bermain di liga yang sama.

Mereka adalah DST, Naspers dan Tencent. Digital Technologies Sky (DST) adalah situs yang dikunjungi oleh 70 persen dari total pengunjung internet berbahasa Rusia. Naspers adalah grup media terbesar di Afrika, baik cetak dan online. Tencent adalah perusahaan internet dengan kapitalisasi pasar terbesar di China dan ketiga terbesar di dunia.

Sekarang, seperti ditulis The Economist, 8 Juli 2010, perusahaan-perusahaan ini mulai menunjukkan keperkasaan mereka di manca negara. Mereka telah berinvestasi di puluhan perusahaan internet di seluruh dunia.

Yang paling mengejutkan, dari tiga calon raksasa baru itu adalah DST. Perusahaan ini sudah ekspansi ke Barat dan membayar mahal untuk membeli saham perusahaan Amerika yang tumbuh sangat cepat, Facebook, jejaring sosial terbesar di dunia.

Kisah awal tiga perusahaan itu memang berbeda. DST diciptakan pada 2005 oleh dua investor internet Rusia, yakni Yuri Milner dan Gregory Finger, lewat mail.ru, web portal Rusia. Sekarang, perusahaan ini mengontrol banyak situs terkemuka di Rusia. Bahkan, telah mengundang investor lain terlibat sebagai pemilik, seperti Goldman Sachs dan Alisher Usmanov, miliarder Rusia yang memegang 27 persen saham.

Berbasis di Cape Town, Naspers yang berusia hampir 100 tahun merupakan penerbit Daily Sun, koran terbesar di Afrika Selatan. Kini, Naspers merupakan perusahaan yang paling ambisius masuk bisnis online. Meskipun meraih penjualan US$3,6 miliar tahun ini hingga Maret dari media cetak dan televisi berlangganan, Naspers kini agresif membeli perusahaan online.

Tencent berasal dari Shenzhen, dekat Hong Kong. Didirikan pada 1998, perusahaan ini telah meraih pendapatan US$1,8 miliar pada 2009. Meski terkenal dengan QQ, layanan pesan instan yang populer dengan 567 juta pelanggan, Tencent memperoleh keuntungan besar dari game online dan uang virtual, yang disebut Q coin. Pengguna memakai duit betulan untuk membeli dan bermain dengan perangkat digital.

Meskipun berbeda, mereka kini berada dalam satu blok. Naspers memiliki bagian saham di mail.ru dan menjadi investor awal di Tencent, kini memiliki 35 persen saham. Pada April Tencent investasi US$300 juta di DST untuk membeli 10 persen dari total valuasi saham DST yang bernilai US$3 miliar. Sedangkan, Tencent tertarik divisi internet Naspers di India.

Lebih dari itu, mereka memiliki misi yang sama: memburu perusahaan-perusahaan internet di negara-negara lain dimana investor Barat tak berani menyentuh. DST menguasai Rusia dan negara tetangga, termasuk jejaring sosial seperti VKontakte.ru dan Nasza-Klasa.pl.

Naspers memiliki portofolio terbesar di perusahaan internet di negara-negara berkembang, seperti di Brasil (BuscaPé, situs belanja), India (ibibo, jejaring sosial) dan di Afrika Selatan (24.com, portal).

Tencent sejauh ini paling berhati-hati dari ketiganya. Selain berinvestasi di DST, Tencent memiliki saham minoritas di sejumlah perusahaan game online, seperti VinaGame di Vietnam.

 
Leave a comment

Posted by on August 9, 2010 in information, teknologi

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: